Thursday, April 7, 2016

DOA MALAM PERTAMA BULAN RAJAB
1. Doa Syeikh Abdul Qodir Al-Jilani radhiyallaahu 'anhu
إِلَهِيْ تَعَرَّضَ لَكَ فِيْ هَذِهِ اللَّيْلَةِ الْمُتَعَرِّضُوْنَ، وَقَصَدَكَ الْقَاصِدُوْنَ، وَأَمَّلَ فَضْلَكَ وَمَعْرُوْفَكَ الطَّالِبُوْنَ؛ وَلَكَ فِيْ هَذِهِ اللَّيْلَةِ نَفَحَاتٌ وَجَوَائِزُ، وَعَطَايَا وَمَوَاهِبُ، تَمُنُّ بِهَا عَلَى مَنْ تَشَاءُ مِنْ عِبَادِكَ، وَتَمْنَعُهَا مِمَّنْ لَمْ تَسْبِقْ لَهُ الْعِنَايَةُ مِنْكَوَهَأَنَذَا عَبْدُكَ الْفَقِيْرُ إلَيْكَ، الْمُؤَمِّلُ فَضْلَكَ وَمَعْرُوْفَكَ، فَإِنْ كُنْتَ يَا مَوْلَايَ تَفَضَّلْتَ فِيْ هَذِهِ اللَّيْلَةِ عَلَى أَحَدٍ مِنْ خَلْقِكَ، وَجُدْتَ عَلَيْهِ بِعَائِدَةٍ مِنْ عَطْفِكَ، فَصَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ، وَجُدْ عَلَيَّ بِطَوْلِكَ وَمَعْرُوْفِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ
2. Doa Sayyidina Ali bin Abu Thalib karramallaahu wajhahu
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَآلِهِ مَصَابِيْحِ الْحِكْمَةِ، وَمَوَالِي النِّعْمَةِ، وَمَعَادِنِ الْعِصْمَةِ، وَاعْصِمْنِيْ بِهِمْ مِنْ كُلِّ سُوْءٍ، وَلَا تَأْخُذْنِيْ عَلَى غِرَّةٍ، وَلَا عَلَى غَفْلَةٍ، وَلَا تَجْعَلْ عَوَاقِبَ أَمْرِيْ حَسْرَةً وَنَدَامَةً، وَارْضَ عَنِّيْ؛ فَإِنَّ مَغْفِرَتَكَ لِلظَّالِمِيْنَ، وَأَنَا مِنَ الظَّالِمِيْنَ. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ مَا لَا يَضُرُّكَ، وَأَعْطِنِيْ مَا لَا يَنْفَعُكَ، فَإِنَّكَ الْوَاسِعَةُ رَحْمَتُهُ، الْبَدِيْعَةُ حِكْمَتُهُ، فَأَعْطِنِيَ السَّعَةَ وَالدَّعَةَ، وَالْأَمْنَ وَالصِّحَّةَ، وَالشُّكْرَ وَالْمُعَافَةَ وَالتَّقْوَى، وَأَفْرِغِ الصَّبْرَ وَالصِّدْقَ عَلَيَّ وَعَلَى أَوْلِيَائِكَ، وَأَعْطِنِيْ الْيُسْرَ، وَلَا تَجْعَلْ مَعَهُ الْعُسْرَ، وَاعْمُمْ بِذَلِكَ أَهْلِيْ وَوَلَدِيْ وَإِخْوَانِيْ فِيْكَ، وَمَنْ وَلَدَنِيْ، مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ
3. Doa Sayyid Hasan bin Abdullah Ba'alawi al Haddad radhiyallaahu 'anhumaa
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِوَصَلَّى اللهُ تَعَالَى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ، أَسْتَغْفِرُ اللهَ (ثلاثا)، وَأَتُوْبُ إِلَى اللهِ مِمَّا يُكَرِّهُ اللهَ قَوْلًا وَفِعْلًا، وَخَاطِرًا، وَبَاطِنًا وَظَاهِرًا، أَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ الَّذِيْ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْتَغْفِرُكَ لِمَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ، وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ، وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّيْ، أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ، وَأَنْتَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ.
أَسْتَغْفِرُ اللهَ ذَا الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ مِنْ جَمِيْعِ الذُّنُوْبِ وَالْآثَامِ. أَسْتَغْفِرُ اللهَ لِذُنُوْبِيْ كُلِّهَا، سِرِّهَا وَجَهْرِهَا، وَصَغْيْرِهَا وَكَبِيْرِهَا، وَقَدِيْمِهَا وَجَدِيْدِهَا، وَأَوَّلِهَا وَآخِرِهَا، وَظَاهِرِهَا وَبَاطِنِهَا، وَأُتْوْبُ إِلَيْهِ. اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْتَغْفِرُكَ مِنْ ذَنْبٍ تُبْتُ إِلَيْكَ مِنْهُ ثُمَّ عُدْتُ فِيْهِ، وَأَسْتَغْفِرُكَ لِمَا أَرَدْتُ بِهِ وَجْهَكَ الْكَرِيْمَ فَخَالَطَهُ مَا لَيْسَ لَكَ فِيْهِ رِضًا، وَأَسْتَغْفِرُكَ لِمَا وَعَدْتُكَ بِهِ مِنْ نَفْسِيْ ثُمَّ أَخْلَفْتُكَ فِيْهِ، وَأَسْتَغْفِرُكَ لِمَا دَعَانِيْ إِلَيْهِ الْهَوَي مِنْ قِبَلِ الرُّخَصِ مِمَّا اشْتَبَهَ عَلَيَّ وَهُوَ عِنْدَكَ حَرَامٌ، وَأَسْتَغْفِرُكَ يَا مَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، يَا عَالِمَ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ مِنْ كُلِّ سَيِّئَةٍ عَمِلْتُهَا، فِيْ بَيَاضِ النَّهَارِ وَسَوَادِ اللَّيْلٍ، فِيْ مَلَاءٍ وَخَلَاءٍ، وَسِرٍّ وَعَلَانِيَةٍ وأَنْتَ نَاظِرٌ إِلَيَّ إِذَا ارْتَكَبْتُهَا، وَأَتَيْتُ بِهَا مِنَ الْعِصْيَانِ، فَأَتُوْبُ إِلَيْكَ يَا حَلِيْمُ يَا كَرِيْمُ يَا رَحِيْمُ. وَأَسْتَغْفِرُكَ مِنَ النِّعَمِ الَّتِيْ أَنْعَمْتَ بِهَا عَلَيَّ فَتَقَوَّيْتُ بِهَا عَلَى مَعْصِيَتِكَ وَأَسْتَغْفِرُكَ مِنَ الذُّنُوْبِ الَّتِيْ لَا يَعْرِفُهَا أَحَدٌ غَيْرُكَ، وَلَا يَطَّلِعُ عَلَيْهَا أَحَدٌ سِوَاكَ وَلَا سَيَّعَهَا إِلَّا حِلْمُكَ، وَلَا يُنْجِيْنِيْ مِنْهَا إِلَّا عَفْوُكَ، وَأَسْتَغْفِرُكَ لِكُلِّ يَمِيْنٍ سَلَفَتْ مِنِّيْ فَحَنِثْتُ فِيْهَا وَأَنَا عِنْدَكَ مُؤَاخَذٌ بِهَا.
وَأَسْتَغْفِرُكَ يَا مَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّيْ كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِيْنَ، فَاسْتَجَبْنَا لَهُ وَنَجَّيْنَاهُ مِنَ الْغَمِّ وَكَذَلِكَ نُنْجِي الْمُؤْمِنِيْنَ. وَزَكَرِيَّا إِذْ نَادَى رَبَّهُ رَبِّ لَا تَذَرْنِيْ فَرْدًا وَأَنْتَ خَيْرُ الْوَارِثِيْنَ. رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ. وَأَسْتَغْفِرُكَ مِنْ كُلِّ فَرِيْضَةٍ أَوْجَبْتَهَا عَلَيَّ فِيْ آنَاءِ اللَّيْلِ وَأَطْرَافِ النَّهَارِ فَتَرَكْتُهَا خَطَأً أَوْ عَمْدًا أَوْ نِسْيَانًا أَوْ تَهَاوُنًا أَوْ جَهْلًا وَأَنَا مُعَاقَبٌ بِهَا.
وَأَسْتَغْفِرُكَ مِنْ كُلِّ سُنَّةٍ مِنْ سُنَنِ سَيِّدِ الْمُرْسَلِيْنَ، وَخَاتَمِ النَّبِيِّيْنَ نَبِيِّكَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَتَرَكْتُهَا غَفْلَةً أَوْ سَهْوًا أَوْ نِسْيَانًا أَوْ تَهَاوُنًا أَوْ جَهْلًا أَوْ قِلَّةَ مُبَالَاةٍ بِهَا. وَأَسْتَغْفِرُكَ يَا مَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ وَحْدَكَ لَا شَرِيْكَ لَكَ، وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُكَ وَرَسُوْلُكَ، سُبْحَانَكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ، لَكَ الْمُلْكُ وَلَكَ الْحَمْدُ، وَأَنْتَ حَسْبَنَا وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ، وَنِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ، وَلَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ. يَا جَابِرَ كُلِّ كَسِيْرٍ، وَيَا مُؤْنِسَ كُلِّ وَحِيْدٍ، وَيَا صَاحِبَ كُلِّ غَرِيْبٍ، وَيَا مُيَسِّرَ كُلِّ عَسِيْرٍ، يَا مَنْ لَا يَحْتَاجُ إِلَى الْبَيَانِ وَالتَّفْسِيْرِ، وَأَنْتَ عَلَى مَا تَشَاءُ قَدِيْرٌ، وَصَلَّى اللهُ تَعَالَى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ بِعَدَدِ مَنْ صَلَّى عَلَيْهِ، وَبِعَدَدِ مَنْ لَمْ يُصَلِّ عَلَيْهِ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى رُوْحِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِي الْأَرْوَاحِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى تُرْبَةِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِي التُّرَابِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى قَبْرِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِي الْقُبُوْرِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى صُوْرَةِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِي الصُّوَرِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى اسْمِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِي الْأَسْمَاءِ، {لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُوْلٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيْزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيْصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِيْنَ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ، فَإِنْ تَوَلَّوْا فَقُلْ حَسْبِيَ اللهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ عَلَيْهُ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ}، وَصَلَّى اللهُ تَعَالَى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ
Sumber:
(كنْز النجاح والسرور في الأدعية التي تشرح الصدور ص 39-43)
تأليف الشيخ عبد الحميد بن محمد علي قدس
Wallaahu A'lam
Semoga bermanfat
KETENTUAN HUKUM IDDAH
'Iddah adalah satu masa yang seorang wanita menunggu pada masa tersebut untuk mengetahui kosong rahimnya, atau untuk semata-mata ta'abbud (ibadat), atau untuk menyatakan kesedihannya atas meninggalnya suaminya.
Wanita yang ber'Iddah itu terbagi dua.
1. Ber'Iddah karena meninggal suaminya.
2. Ber'Iddah bukan karena meninggal suaminya.
»» 'Iddah karena meninggal suaminya jika wanita tersebut sedang hamil maka 'Iddahnya adalah MELAHIRKAN. Dan jika tidak sedang hamil maka 'Iddahnya adalah 4 BULAN DAN 10 HARI.
»» 'Iddah bagi wanita yang bukan karena meninggal suaminya tetapi berpisah karena cerai hidup, baik di TALAK, di FASAKH, atau TERFASAKH karena umpama Murtad maka 'Iddahnya terbagi kepada:
●●●● 1. Jika wanita tersebut sedang hamil maka 'Iddahnya adalah MELAHIRKAN.
●●●● 2. Jika wanita tersebut tidak sedang hamil, dan wanita tersebut pernah datang haidh maka 'Iddahnya adalah TIGA (3) KALI SUCI DARI HAIDH (Bukan 3 Bulan).
●●●● 3. Jika wanita tersebut masih kecil (belum baligh), atau wanita tersebut sudah besar yakni sudah baligh tetapi belum pernah haidh sama sekali dan usianya belum sampai tahun menopouse (putus asa), atau sudah sampai pada tahun putus asa yaitu 62 Tahun maka 'Iddahnya adalah TIGA (3) BULAN. (Bukan 3 Bulan 10 hari, dan Bukan 100 hari).
»» 'Iddah bagi wanita yang bukan karena meninggal suaminya itu jika mereka bercerai padahal mereka sudah pernah berhubungan (bersetubuh). Adapun jika mereka bercerai sebelum pernah melakukan hubungan maka TIADA 'IDDAH BAGINYA SAMASEKALI.
Disampaikan kemarin pada Pertemuan Penyuluh Non PNS di KUA Kec. Kota Juang - Bireuen.

Tuesday, June 3, 2014

PESANAN BUAT ASWAJA..ALLAH ADA TANPA TEMPAT JAUHI WAHABI MUJASSIMAH

Saya harap semua Umat islam berakidah ahlus sunnah wal ajama`ah tulen.(Allah ada tanpa tempat dan tidak berarah) serta..Mengakui 4 imam madzab (bukan syiah dengan 12 imamnya),mengakui ahlul bayt versi Ahlussunnah wal ajam`ah ( bukan versi syiah),mengakui 4 sahabat terbaik (bukan syiah yang hanya mengakui Ali bin abi tholib saja)...
Untuk tetap Eksis menjaga Trah pemahaman Rasulullah.sahabat.tabiin.tabiun..dan generasinya sampai sekarang ( hukum sanad yang jelas)
Untuk tetap menjaga Ukhuwah islamiyah sesama Ahlus sunnah wal jama`ah berpaham mayoritas.saling menjaga,saling membela dari segala serangan sekte.firgoh yang tertolak dan tidak diakui mayoritas pemahamana Umat di seluruh dunia tak terkecuali Indonesia saja..seperti Syiah dan cabang cabangnya,.. wahabi dengan pecahan pacahannya..Ahmadiyah dengan kelopok kelompoknya..yang kesemuanya bermuara pada paham paham khawarij.
Untuk tetap kokoh dalam pemahaman Akidah yang telah mumpuni,Ushul fihg yang telah di sepakati secara luas sejak masa sahabat.. tabiin dan tabiun..
Untuk tetap merujuk pada pendapat pendapat.Ulama salaf,tabiin dan tabiun asli dan Original serta Ulama mayoritas yang jumlahnya tidak terhitung di seluruh dunia.. bukan merujuk pendapat Ulama sempalan.tanpa sanad yang jumlahnya sedikit sebagaiman wahabi dan syiah yang hanya merujuk ulama itu itu saja bahkan mereka ini hanya Ulama yang banyak menuai kritik pedas karna cacat dan tidak tsiqoh. dan ini sangat tidak bisa dipegang hujah hujahnya krn berubah ubah, bahkan berbohong (taqiyahh) dengan banyak memalsukan kitab kitab dan keterangan para Ulama salaf,tabiin dan tabiun.( Ulama Ulama Dunia d berbagai negara mengetahui banyaknya cacat celanya Ulama sekte sempalan macam wahabi dan syiah ini)
Untuk tetap memberikan masukan,pandangan.kritik membangun pada sesama sawadul adzom awam yang masih dangkal pemikirannya agar tidak terpengaruh pada paham paham sekte sempalan..macam wahabi dan syiah..( sekte ahlussunnah radikal,estrim,terorisme berpaham syariat khawarij)
Untuk tetap memberikan sumbangsih bagi kemaslahatan Umat
baik melalui media tehnologi.sekolah sekolah.. pondok pesatren krdible..
Untuk tetap mempertahankan eksistentinya sebagai Jama`ah berpaham mayoritas dengan sama sama membela kepentingan sawadul adzom itu sendiri apapun..Ormas islam yang di ikuti.karna ormas hanyalah.. wadah.. dan yang utama adalah Inti dasar pemahamannya ( akidah dan ilmu Ushul) yang sama.
Kami.. mewakili Aswaja Global dibawah bendera Ahlussunnah wal jama`ah Global Voice bermarkas dan bercabang di Palestina,mesir.yordania.maroko.Irak.Rusia.german.Australia.Katon (chinna) .India..dll.. mengharapkan semua Umat Muslim berpaham yang sama untuk tetap Kuat sebagai Jam`ah mayoritas tidak dibatasi.tempat atau negara, suku bangsa dan ada istiadat ! Allahu Akbar.!
Kami berharap peranan anda semuanya tanpa terkecuali secara nyata baik memalui media dakwah.media elektronik atau terjun langsung ditengah masyarkat luas.Untuk Itu saling membantu adalah penting menghadapi sekte sekte sempalan.
Apapun sumbangsih anda bagi kemaslahatan Umat Khusus demi tetap tegaknya ahlus sunnah wal jama`ah sejati, Semoga Allah selalui melindungi,menjaga dan memberikan nilai pahala yang baik di akherat kelak.InsyaAllah.Intaha.

Sunday, June 1, 2014

hukum azimat dan mengamalkan hizib...dibenci setan,dajjal dan kuffar ,paling marahhh,wahabi tandok setan

Mengamalkan doa-doa, hizib dan memakai azimat pada dasanya tidak lepas dari ikhtiar atau usaha seorang hamba, yang dilakukan dalam bentuk doa kepada Allah SWT. Jadi sebenanya, membaca hizib, dan memakai azimat, tidak lebih sebagai salah satu bentuk doa kepada Allah SWT. Dan Allah SWT sangat menganjurkan seorang hamba untuk berdoa kepada-Nya. Allah SWT berfirman: 

اُدْعُوْنِيْ أَسْتَجِبْ لَكُمْ 

‘Berdoalah kamu, niscya Aku akan mengabulkannya untukmu. (QS al-Mu’min: 60) 

Ada beberapa dalil dari hadits Nabi yang menjelaskan kebolehan ini. Di antaranya adalah: 

عَنْ عَوْفِ بْنِ مَالِكٍ الأشْجَعِي، قَالَ:” كُنَّا نَرْقِيْ فِيْ الجَاهِلِيَّةِ، فَقُلْنَا: يَا رَسُوْلَ اللهِ كَيْفَ تَرَى فِي ذَلِكَ؟ فَقَالَ: اعْرِضُوْا عَلَيّ رُقَاكُمْ، لَا بَأْسَ بِالرُّقَى مَا لَمْ يَكُنْ فِيْهِ شِرْكٌ 

Dari Auf bin Malik al-Asja’i, ia meriwayatkan bahwa pada zaman Jahiliyah, kita selalu membuat azimat (dan semacamnya). Lalu kami bertanya kepada Rasulullah, bagaimana pendapatmu (ya Rasul) tentang hal itu. Rasul menjawab, ”Coba tunjukkan azimatmu itu padaku. Membuat azimat tidak apa-apa selama di dalamnya tidak terkandung kesyirikan.” (HR Muslim [4079]). 

Dalam At-Thibb an-Nabawi, al-Hafizh al-Dzahabi menyitir sebuah hadits: 

Dari Abdullah bin Umar, bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda, ”Apabila salah satu di antara kamu bangun tidur, maka bacalah (bacaan yang artinya) Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah SWT yang sempurna dari kemurkaan dan siksaan-Nya, dari perbuatan jelek yang dilakukan hamba-Nya, dari godaan syetan serta dari kedatangannya padaku. Maka syetan itu tidak akan dapat membahayakan orang tersebut.” Abdullah bin Umar mengajarkan bacaan tersebut kepada anak­anaknya yang baligh. Sedangkan yang belum baligh, ia menulisnya pada secarik kertas, kemudian digantungkan di lehernya. (At-Thibb an-Nabawi, hal 167). 

Dengan demikian, hizib atau azimat dapat dibenarkan dalam agama Islam. Memang ada hadits yang secara tekstual mengindikasikan keharaman meoggunakan azimat, misalnya: 

عَنْ عَبْدِ اللهِ قاَلَ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّي اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إنَّ الرُّقًى وَالتَّمَائِمَ وَالتَّوَالَةَ شِرْكٌ 

Dari Abdullah, ia berkata, Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda, “’Sesungguhnya hizib, azimat dan pelet, adalah perbuatan syirik.” (HR Ahmad [3385]). 

Mengomentari hadits ini, Ibnu Hajar, salah seorang pakar ilmu hadits kenamaan, serta para ulama yang lain mengatakan: 

“Keharaman yang terdapat dalam hadits itu, atau hadits yang lain, adalah apabila yang digantungkan itu tidak mengandung Al-Qur’an atau yang semisalnya. Apabila yang digantungkan itu berupa dzikir kepada Allah SWT, maka larangan itu tidak berlaku. Karena hal itu digunakan untuk mengambil barokah serta minta perlindungan dengan Nama Allah SWT, atau dzikir kepado-Nya.” (Faidhul Qadir, juz 6 hal 180-181) 

lnilah dasar kebolehan membuat dan menggunakan amalan, hizib serta azimat. Karena itulah para ulama salaf semisal Imam Ahmad bin Hanbal dan Ibnu Taimiyyah juga membuat azimat. 

A-Marruzi berkata, ”Seorang perempuan mengadu kepada Abi Abdillah Ahmad bin Hanbal bahwa ia selalu gelisah apabila seorang diri di rumahnya. Kemudian Imam Ahmad bin Hanbal menulis dengan tangannya sendiri, basmalah, surat al-Fatihah dan mu’awwidzatain (surat al-Falaq dan an-Nas).” Al-Marrudzi juga menceritakan tentang Abu Abdillah yang menulis untuk orang yang sakit panas, basmalah, bismillah wa billah wa Muthammad Rasulullah, QS. al-Anbiya: 69-70, Allahumma rabbi jibrila dst. Abu Dawud menceritakan, “Saya melihat azimat yang dibungkus kulit di leher anak Abi Abdillah yang masih kecil.” Syaikh Taqiyuddin Ibnu Taimiyah menulis QS Hud: 44 di dahinya orang yang mimisan (keluar darah dati hidungnya), dst.” (Al-Adab asy-Syar’iyyah wal Minah al-Mar’iyyah, juz II hal 307-310) 

Namun tidak semua doa-doa dan azimat dapat dibenarkan. Setidaknya, ada tiga ketentuan yang harus diperhatikan. 

1. Harus menggunakan Kalam Allah SWT, Sifat Allah, Asma Allah SWT ataupun sabda Rasulullah SAW 

2. Menggunakan bahasa Arab ataupun bahasa lain yang dapat dipahami maknanya. 

3. Tertanam keyakinan bahwa ruqyah itu tidak dapat memberi pengaruh apapun, tapi (apa yang diinginkan dapat terwujud) hanya karena takdir Allah SWT. Sedangkan doa dan azimat itu hanya sebagai salah satu sebab saja.” (Al-Ilaj bir-Ruqa minal Kitab was Sunnah, hal 82-83).

Friday, April 11, 2014


DETIK DETIK WAFATNYA NABI MUHAMMAD. SAW
.
PAGI itu, Rasulullah dengan suara terbatas-batas
memberikan petuah: “Wahai umatku, kita semua ada
dalam kekuasaan Allah dan Cinta Kasih-Nya. Maka
taati dan bertakwalah hanya kepada-Nya. Kuwariskan
dua hal pada kalian, Sunnah dan Al-Qur’an. Barang
siapa yang mencintai Sunnahku berarti mencintai aku,
dan kelak orang-orang yang mencintaiku, akan
bersama-sama masuk surga bersama aku,".
Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan
mata Rasullah yang teduh menatap sahabatnya
satu persatu. Abu Bakar menatap mata itu dengan
berkaca-kaca. Umar dadanya naik turun menahan
nafas dan tangisnya. Ustman menghela nafas
panjang dan Ali menundukan kepalanya dalam-
dalam.
Isyarat itu telah datang, saatnya sudah
tiba “Rasulullah akan meninggalkan kita
semua,” desah hati semua sahabat kala itu.
Manusia tercinta itu, hampir usai menunaikan
tugasnya di dunia.
Tanda-tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan
Fadhal dengan sigap menangkap Rasulullah yang
limbung saat turun dari mimbar. Saat itu, seluruh
sahabat yang hadir di sana sepertinya tengah
menahan detik-detik berlalu.
Matahari kian tinggi, tapi pintu rumah Rasulullah
masih tertutup. Sedang di dalamnya, Rasulullah
sedang terbaring lemah dengan keningnya yang
berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang
menjadi alas tidurnya. Tiba-tiba dari luar pintu
terdengar seseorang yang berseru mengucapkan
salam.
“Assalaamu’alaikum… .Bolehkah saya
masuk ?” tanyanya.
Tapi Fatimah tidak mengijinkannya
masuk, “Maafkanlah, ayahku sedang demam,” kata
Fatimah yang membalikkan badan dan menutup
pintu. Kemudian ia kembali menemani ayahnya
yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya
kepada Fatimah.
“Siapakah itu, wahai anakku?”
“Tak tahulah aku ayah, sepertinya baru sekali ini aku
melihatnya,” tutur Fatimah lembut. Lalu Rasulullah
menatap putrinya itu dengan pandangan yang
menggetarkan. Satu-satu bagian wajahnya seolah
hendak dikenang.
“Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan
sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di
dunia. dialah Malaikat Maut,” kata Rasulullah.
Fatimah pun menahan tangisnya.
Malaikat Maut datang menghampiri, tapi
Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tak ikut
menyertai. Kemudian dipanggillah Jibril yang
sebelumnya sudah bersiap diatas langit untuk
menyambut ruh kekasih Allah dan Penghulu dunia
ini. (sepertinya Malaikat Jibril Tidak Sanggup
melihat Rasulullah dicabut nyawanya)
“Jibril, jelaskan apa hakku nanti dihadapan Allah?”
Tanya Rasulullah dengan suara yang amat lemah.
“Pintu-pintu langit telah dibuka, para malaikat telah
menanti Ruhmu, semua pintu Surga terbuka lebar
menanti kedatanganmu” kata Jibril. Tapi itu semua
ternyata tidak membuat Rasulullah lega, matanya
masih penuh kecemasan.
“Engkau tidak senang mendengar kabar ini, Ya
Rasulullah?” tanya Jibril lagi.
“Kabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?”
“Jangan khawatir, wahai Rasulullah, aku pernah
mendengar Allah berfirman kepadaku: ‘Kuharamkan
surga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah
berada didalamnya’,” kata Jibril.
Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail
melakukan tugas. Perlahan Ruh Rasulullah ditarik.
Tampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah
peluh, urat-urat lehernya menegang.
“Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini,” ujar
Rasulullah mengaduh lirih.
Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya
menunduk semakin dalam dan Jibril memalingkan
muka.
“Jijikkah engkau melihatku, hingga kaupalingkan
wajahmu, wahai Jibril?” tanya Rasulullah pada
malaikat pengantar wahyu itu.
“Siapakah yang tega, melihat kekasih Allah direngut
ajal,” kata Jibril.
Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik
karena sakit yang tak tertahankan lagi.
“Ya Allah, dahsyat nian maut ini, timpakan saja semua
siksa maut ini kepadaku, jangan kepada umatku.”
Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya
sudah tak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan
hendak membisikan sesuatu, Ali segera
mendekatkan telinganya.
“Peliharalah shalat dan santuni orang-orang lemah
diantaramu”
Di luar pintu, tangis mulai terdengar bersahutan,
sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan
tangan diwajahnya, dan Ali kembali mendekatkan
telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai
kebiruan.
“Ummatii. ummatii. ummatii.”
“Wahai jiwa yang tenang kembalilah kepada tuhanmu
dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya, maka
masuklah ke dalam jamaah hamba-hamba-Ku dan
masuklah ke dalam jannah-Ku.”
‘Aisyah ra berkata: ”Maka jatuhlah tangan
Rasulullah, dan kepala beliau menjadi berat di atas
dadaku, dan sungguh aku telah tahu bahwa beliau
telah wafat.”
Dia berkata: ”Aku tidak tahu apa yg harus aku
lakukan, tidak ada yg kuperbuat selain keluar dari
kamarku menuju masjid, yg disana ada para
sahabat, dan kukatakan:
”Rasulullah telah wafat, Rasulullah telah wafat,
Rasulullah telah wafat.”
Maka mengalirlah tangisan di dalam masjid,
karena beratnya kabar tersebut, ‘Ustman bin Affan
seperti anak kecil menggerakkan tangannya ke kiri
dan ke kanan.
Adapun Umar bin Khathab berkata: ”Jika ada
seseorang yang mengatakan bahwa Rasulullah
Shalallahu ‘Alaihi Wassalam telah meninggal, akan
kupotong kepalanya dengan pedangku, beliau hanya
pergi untuk menemui Rabb-Nya sebagaimana Musa
pergi untuk menemui Rabb-Nya. ”
Adapun orang yg paling tegar adalah Abu Bakar,
dia masuk kepada Rasulullah, memeluk beliau dan
berkata: ”Wahai sahabatku, wahai kekasihku, wahai
bapakku.”
Kemudian dia mencium Rasulullah dan
berkata: ”Anda mulia dalam hidup dan dalam
keadaan mati.”
Keluarlah Abu Bakar ra menemui orang-orang dan
berkata: ”Barangsiapa menyembah Muhammad,
maka Muhammad sekarang telah wafat, dan
barangsiapa yang menyembah Allah, maka
sesungguhnya Allah kekal, hidup, dan tidak akan
mati.”
‘Aisyah berkata: “Maka akupun keluar dan menangis,
aku mencari tempat untuk menyendiri dan aku
menangis sendiri.”
Inna lillahi wainna ilaihi raji’un , telah berpulang ke
rahmat Allah manusia yang paling mulia, manusia
yang paling kita cintai pada waktu dhuha ketika
memanas di hari Senin 12 Rabiul Awal 11 H tepat
pada usia 63 tahun lebih 4 hari. Shalawat dan
salam selalu tercurah untuk Nabi tercinta
Rasulullah.
Allahumma shali'alla sayyidina wa mawlana
Muhammad....

Monday, March 10, 2014

SEJARAH KAUM AHLUS SUNNAH WALJAMA'AH (ASWAJA)

Rasulullah saw. Wafat tanggal 2 rabi'ul awal tahun 11 hijriyah, bertepatan dengan 8 juni 632 M. Pada hari wafat beliau kaum Ansar berkumpul disatu tempat bernama SAFIQAH BANI SA'IDAH untuk mencari khalifah pengganti Rasulullah saw. Kaum Ansar dipimpin oleh Sa'ad bin Ubadah (ketua kaum Ansar dari kaum Khazraj). Mendengar hal ini kaum Muhajirin mendatangi tempat tersebut. Dipimpin oleh Abu Bakar Shiddiq. Dari hal keputusan rapat terpilihlah Abu Bakar sebagai khalifah pertama pengganti Rasulullah. Ummat pada masa ini belum terpecah pecah masih bersatu. Pada tahun ke 30 Hijriyah timbullah paham Syi'ah yang dicetus oleh Abdullah bin Saba' yang beroposisi dengan khalifah Usman bin Affan. Ia adalah seorang yahudi yang masuk Islam berasal dari Yaman. Kemudian pada tahun 37 H timbullah paham Khawarij setelah peperangan Siffin antara pasukan Ali bin Abi Thalib dengan Muawiyah bin Abu Sofyan. Kaum ini keluar dari golongan Ali dan Muawiyah.

Kemudian pada permulaan abad ke II H timbullah kaum Mu'tazilah yang dipimpin oleh Washil bin Atha' (80 H-113) dan Umar bin Ubeid (wafat 145 H). Kemudian muncullah paham Qadariah dan Jabariah, di iringi dengan paham kaum Mujaisimah. Kemudian lahirlah paham Ibnu Taimiyah. Pada Abad ke III Hijriyah lahirlah kaum Ahlus Sunnah Waljama'ah yang dipelopori oleh Imam Abu Hasan 'Ali-Asy'ary (260 H-324 H) dan Abu Mansur Al-Maturidy (wafat 333 H). Abu Hasan Asy'ary awalnya adalah kaum Mu'tazilah yang berguru langsung kepada tokoh Mu'tazilah yang kebetulan ayah tirinya, bernama Abu 'Ali Muhammad bin Abdul Wahhab Al-Jaba'i (wafat 303 H). Namun beliau menemukan keganjilan-keganjilan fatwa dari paham Mu'tazilah yang bertentangan dengan Al-Qur'an dan Sunnah Nabi, bertentangan dengan keyakinan Nabi dan para Shahabatnya.

Faham Mu'tazilah saat ini berkembang pesat karena di dukung oleh tiga orang Khalifah Abbasiyah yaitu Ma'mun bin Harun Ar-rasyid (227-232 H), Al-Mu'tashim (218 H - 227 H) dan Al-Watsiq (227-232 H). Setelah bertaubat dari kesalahannya pada suatu hari disebuah Masjid di Basrah beliau melepaskan paham Mu'tazilah dan membawa kepada kemurnian 'Aqidah yang sesuai dengan 'Aqidah Nabi dan para Shahabatnya, yang sesuai dengan Al-Qur'an dan hadits. Beliau mengarang 200 kitab yang berhubungan dengan Ushuluddin diantaranya Ibanah fi Ushuluddin, Maqalatul Islamiyyin, Al-Mu'jaz dan lainnya.

Kemudian 'Aqidah yang belum murnikan kembali terus turun temurun diwariskan kepada generasi kegenerasi, sehingga lahirlah Ulama Ulama besar yang menyebarkan pengajian pengajian Imam Asy'ary. Mereka adalah Imam Abu Bakar Al-Qaffal (wafat 365 H), Imam Abu Ishaq Al-Asfaraini (wafat 365 H), Imam Hafiz Al-Baihaqi (wafat 458 H), Imam Haramain Al-Juwaini (wafat 460 H), Imam Al-Qasim Al-Qusayri (wafat 465 H), Imam Al-Baqilani (wafat 403 H), Imam Al-Ghazali (wafat 505 H), Imam Fakhruddin Ar-razy (wafat 606 H), Imam Izzuddin bin Abdussalam (wafat 660 H).

Kemudian terus berabad-abad dipertahankan keyakinan ini oleh Ulama Ulama yang menulis kitab kitab terkenal seperti Imam Abdullah Syarqawi (wafat 1227 H) dengan kitab Syarqawinya, Ibrahim Bajuri (wafat 1272 H) dengan Tahqiqul Maqam fi kifayatil 'awam, Tuhfatul murid 'ala jauharad tauhid, Muhammad Nawawy Banten (wafat 1315 H) dengan Tijan Darrarinya, kitab kitab ini dipelajari disebagian besar dunia Islam, termasuk Indonesia. Khususnya Aceh paham ini disebarkan oleh Ulama besar Aceh seperti Syaikh Abdurrauf As-singkili, kemudian terus kegenerasi selanjutnya lahirlah Ulama besar Aceh seperti Syaikh. H. Hasan Krueng Kalee dan Syaikh Abuya Muda Waly Al-khalidy, kedua Ulama ini berperan besar mencetak atau melahirkan Ulama Ulama besar Aceh lainnya yang mempertahankan 'Aqidah Ahlus Sunnah Waljama'ah yang terus turun temurun hingga saat ini, baik yang sudah wafat sprti Aboen Abdul Aziz Samalanga, Abu Tanoh Mirah, Abon Tanjongan, Abuya Muhibbuddin Waly (putra pertama Abuya Muda Waly), Abuya Nasir Waly, Abuya Ruslan Waly, Abu Batee Lhee Lhoksukon, Abu Ishaq Ulee Titi, Abu Kruet Lintang, dan banyak lagi yang lainnya. maupun yang masih hidup seperti Abu Tumin Blang Blahdeh, Abuya Djamaluddin Waly, Abu Matang Perlak, hasil didikan Ulama Ulama besar ini melahirkan Ulama Ulama yang hari ini masih mempertahankan 'Aqidah Ahlus Sunnah Waljama'ah seperti Waled Hasanoel Bashry Samalanga, Abu Usman Ali Kuta Krueng, Abu Dawud Lhok Niboeng, Abu Paya Pasi, dan banyak lagi Ulama Ulama besar Aceh yang detik ini mereka tetap mempertahankan paham Ahlus Sunnah Waljama'ah, dengan mengajarkan kitab kitab karangan Ulama Ulama Ahlus Sunnah Waljama'ah.

Demikianlah adanya Ahlus Sunnah Waljama'ah. Semoga kita mengetahui sejarah dengan baik dan benar tidak dikaburkan oleh orang-orang yang mendakwakan dirinya Ahlus Sunnah Waljama'ah padahal mereka bukan Ahlus Sunnah. Sedangkan dalam ilmu Fiqih, Mazhab yang wajib di taklid adalah mazhab Imam Syafi'i, Imam Maliki, Imam Hanafi, Imam Hambali. Dengankan dalam tasawuf mengikuti Imam Junaid Al-Bughdady.

Tuesday, February 25, 2014

NASIHAT IMAM AS SYAFIE



Nasehat Imam asy-Syafi'i
Imam asy-Syafi'i rahimahullahu berkata:

إنّ الفقيهَ هو الفَقِيهُ بِفِعله
ليس الفقِيهُ بنطقه وَمَقاله

Orang pandai adalah Чαπƍ pandai dengan perbuatannya.
Bukan sekedar pandai dengan lisan dan perkataan.

و كذا الرئِيس هو الرئِيس بخلقه
ليس الرئِيس بقومه و رجاله

Dan pemimpin adalah Чαπƍ memimpin dengan sopan.
Bukan sekedar pemimpin bagi kaum dan orang bawahannya.

وَكذا الغنيّ هو الغنيّ بحاله
ليس الغنيّ بملكه و بمَاله
Juga orang kaya ialah Чαπƍ kaya dengan pengamalannya.
Bukan sekedar kaya dengan kekuasaan dan perbendaharaanya

(Diwan al-Imam asy-Syafi'i, Qafiyah al-Lam, cet. Darul Fikr, Th. 1409H- 1988M)